man, ocean, and computer..

Kaos dan Saya

Beberes lemari baju ternyata menimbulkan permasalahan baru. Biasanya baju2 gak pernah dimasukin ke lemari, hanya ditaruh dan ditumpuk aja diatas kamar, gak sadar ternyata baju2 ini bertambah banyak. Bingung mau kemana ditaruhnya, karena jelas semua baju2 ini gak akan muat ditaruh di lemari baju saya yang memang berukuran tak terlalu besar.

Setelah diamati, ternyata yang mendominasi baju2 saya adalah sebagian besar kaos oblong / polos. Ya, saya memang termasuk penggemar kaos polos / oblong. Selain nyaman dipakai, karena sejuk, kaos oblong termasuk praktis, bisa dipakai dan gampang dikombinasikan dengan baju lain. Hal ini cocok buat saya yang sama sekali gak ngerti dan gak peduli soal fashion :p , jadi cukup pake kaos dengan gaya cuek, selesai 😀 . Saya biasanya peduli sama desain dari kaos yang biasanya unik, beda, dan aneh. Itu yang jadi daya tarik utama andaikata saya membeli sebuah kaos. Ingat, kalau beli ya :p

Memang saya termasuk jarang sekali beli kaos. Sebulan sekali, sepertinya enggak, kurang dari itu. Terus darimana saya dapet kaos2 saya? Selain dapet kaos dari kepanitiaan ( kaos iklan sponsor berjalan :p ), saya sering sekali diminta untuk mendesainkan kaos, biasanya royaltinya ya dapet kaosnya yang sudah dibuat. Saya emang gak pernah minta upah desain, biasanya hanya minta satu kaos aja, dan biasanya pada nggak keberatan. Ya iyalah, harga kaos paling2 50rb an, daripada ngasih upah biaya desain lebih dari itu 😀

Sekarang saya bingung, kaos di lemari udah bejibun. Sampai2 alokasi ruang untuk kaos sudah nggak muat, terpaksa ‘menjajah’ space di lemari yang harusnya untuk kemeja, jaket, dan celana. Kaosnya juga udah beragam, ada yang sudah butut, ada juga yang masih bagus karena jarang saya pakai, banyak pula yang masih dalam plastik, haha. Harus ada rencana untuk menyeleksi baju2 yang masih nyaman nih, karena terlalu banyak kaos juga percuma, gak mungkin dipakai semua.

Mungkin sudah saatnya menyumbangkan kaos2 saya kalau ada event2 amal. Kalau ada event, tolong kasih tau saya, saya berusaha ngasih yang masih ada di dalam plastik. Amin.

Filed under: Uncategorized, , ,

Ngobrolin Tas Kamera

Gara2 baca artikel tentang inovasi tas outdoor buat kamera DSLR disini, saya jadi berminat membeli tas macam kayak gitu ( *keinginan ini belum memperhitungkan kondisi finansial saya yang tiba2 drop karena harus beli hape yg bisa nerima suara telepon dengan jelas setelah hape saya ilang digondol maling 😦 ) . Nah, setelah liat harganya, ternyata yang jual adanya hanya di luar negeri, jadi kemungkinan beli menciut karena membayangkan ribetnya payment dan shipping. *Ini juga belum mikir harganya 😦

Kemudian saya coba nyari2 di internet ada tidak kemungkinan toko yang jual di Indonesia. Sudah nyari2 tapi ternyata belum ketemu juga. Banyak toko tas kamera di Indonesia baik yang online shop atau yang hanya offline shop. Karena lagi bosen belajar ya sudah searching berlanjut tapi tidak nemu2 juga tas yang menarik perhatian, yang ada hanya desain standar, fungsi dan bentuk tidak jelas, dan desain maupun warnanya serba standar. Isinya hitam semua, tidak ada yang menarik dari segi bentuk dan harga *belum lagi juga soal harga :p . Hmm, jadi terpikir, masak sih toko kamera Indonesia cuma bisa segini? saya ngeliatnya Indonesia potensial banget untuk urusan tas kamera. Di kampus saya, DSLR udah kayak bukan barang mewah, DSLR is everywhere. Tiap ada acara kampus, pasti DSLR bergelantungan di dada banyak pengunjung. belum lagi di setiap landmark atau tempat wisata di seluruh Indonesia, pasti ada yang udah pake DSLR.

Heran sekali, abis diinget2 rata pemakai kamera DSLR di Indonesia pakenya juga tas kamera hadiah dari pas mereka beli kamera. Sisanya ya pake tas pabrikan luar yang udah terkenal mahal, padahal desain, bentuk, dan fungsinya juga tidak terlalu memuaskan. Kok nggak ada merek Indonesia yang melejit dari produk ini.

Jadi kepikiran, menarik juga nih bisnis tas kamera, tinggal searching2 desain dari luar *contek gakpapa lah ya. Cari penjahit yang bagus, minta dibikinin satu tas sampel yang kayak kita pengen, pasang label, trus foto, jual ke internet. Apa susahnya coba? modal dikit, tinggal mau cari desain dan penjahit atau nggak..

Filed under: Uncategorized, , , ,