man, ocean, and computer..

Air Tanah vs Air PDAM

Ini cerita air di rumah kontrakan saya, di daerah Dago Pojok, Bandung. Saya tidak tahu, atau tepatnya lupa, airnya pake PDAM atau pompa sendiri, nanti saya tanyakan ke yang punya rumah. Airnya memang lancar, jarang sekali mati. Dan yang paling saya suka, airnya termasuk dingin, bagusnya sih dibilang segar, jika dibandingin dengan kosan teman saya atau rumah teman saya yang di Bandung. Selain itu air krannya kenceng banget, dari kondisi kosong waktu itu sembari ditinggal makan aja bak nya udah penuh, kita emang pake bak, bukan shower, lebih boros memang, tapi mau gimana lagi, dapet rumahnya yang kayak gitu ūüė¶

Nah, dari sebulan yang lalu, air kran kita mulai bermasalah. Kotornya gak terkira, bak sampai gak keliatan dasarnya, saking kotornya. Warnanya coklat dan kekuningan. Kita coba nanya ke yang punya rumah dan jawabannya adalah “Karena musim hujan mas, biasa tiap taun juga gini, terutama abis ujan gene di daerah hulu sumber airnya PDAM”. Okelah, kita mengangguk angguk mengiyakan. Tapi kok gak abis-abis ya air kotornya, akhirnya karena belum nanya lagi ke yang punya rumah, akhirnya ada niatan untuk mencoba mengatasi keadaan air yang super duper kotor ini.

Niatan bermula dari membeli saringan seperti ini. Tapi apa daya orang rumah disuruh pergi ke Borma yang cuma di depan jalan aja pada males, akhirnya saya ambil baju yang udah lusuh dan entah punya siapa, saya potong kecil dan saya jadikan saringan. Saya pasang kain kaos katun itu jadi lapis dua dan saya pasang di kran pake karet. Saya amati perhari air bak jadi bersih, dan setelah seminggu saya lepas kainnya, beuh, edun, kotor pisan, dan kayaknya emang itu lumpur campur tanah, warna coklat semu kekuningan.

Saya jadi terpikir, kalo dirumah saya pake bak, kan ketauan kalo airnya kotor, kalo kos atau kontrakan yang pake shower? eaaa…jangan2 kos dan rumah kalian kotor bet airnya haha :))

Filed under: Uncategorized, , , ,